Thursday, 22 January 2009

Gorilove di toko Buku

Sebagai penulis yang masih pemula banget, saya berhasil kena syndrome gila sesaat pas menerima kenyataan bahwa Gorilove mejeng di toko buku. Yang ada di otak saya saat itu adalah pergi ke semua toko buku untuk ngecek apakah Gorilove benar-benar ada di toko buku, atau sekedar imajinasi saya karena kebanyakan ngisep jempol kaki sendiri…


Dengan di temani Agung, teman saya yang diduga telah mengandung selama 20 tahun (hal ini terindikasi dengan diameter perutnya yang biasa ditandingkan dengan badak Ujungkulon), saya berkeliling toko buku yang ada di Surabaya. Dan hasilnya adalah
poto-poto di bawah ini:


Oh, maaf… bukan yang ini

Ini dia:

(di gramedia Manyar)


(di uranus)


(di gramedia TP)


(di gunung agung)

Senang rasanya bisa ngelihat hasil karya sendiri terpublikasi

Beberapa hari setelah Gorilove terbit, feedback tentang tulisan saya mulai berdatangan hingga sekarang. Alhamdulillah semua suka. Suka gambar monyetnya…hehehe. Mereka suka dengan alur yang saya bikin, tokoh-tokoh di dalemnya, hanya saja hampir semua berkomentar tentang adegan need 4 speed yang dirasa berlebihan. Yah, apapun itu saya ngucapin terimakasih sebesar-besarnya en berkilo-kilo buat feedbacknya.

Beberapa pertanyaan muncul dari pembaca, yang akan saya coba jawab di sini:

  1. Apakah itu kisah nyata?

Jawab: Iya inti cerita dalah kisah nyata yang saya beri sentuhan di sana-sini. Kisah saya-Icha itu nyata kok. Kecuali di bagian need for speed

  1. Apakah udah dapet izin dari semua pihak?

Jawab: Udah dunk. Beberapa malah minta ikut serta di dalamnya..hehe

  1. Apakah Icha bener-bener imut dan pesek?

Jawab: Iya.

  1. Apakah Dimas itu benar-benar berkutu waktu kecil?

Jawab: Ho’oh..

  1. Apakah pencet hidung citra = Mimpi buruk?

Jawab: Mau coba?

  1. Apakah Dimas itu memang gantang?

Jawab: tidak di ragukan lagi..

  1. Apa rahasianya biar ganteng?

Jawab: Jangan kebanyakan minum baygon..

Oke, mungkin beberapa pertanyaan disana adalah hasil kepala saya yang pusing karena tugas SKP enggak selese-selese. Capek deh…


Poto-poto di toko buku
_abie With Love_

4 comments :

Chelle said...

Wah, selamat atas penerbitan bukunya! Waktu itu aku sempet liat tuh bukunya... tapi gak beli, soalnya kondisi duit lagi mengkhawatirkan, hahaha

oh ya, makasih dah mampir ke blogku ya :)

diana bochiel said...

aduuuuh keduluan lagi gw bikin bukuuu
naskah gw mandek gag kelar2...
padahal radit dah minta..hohooho...

selamet yaaa...
tar deh dicari bukunya
baca dgramet aja gag beli nghahahahahaaaa....

bie-kun said...

makanya buruan dikelarin non..biar bisa saingan..

wekekeke...

semangat

Mohamad Agung P N said...

Bie foto yang pertama cakep banget tuh. Foo ente ya, pas lagi dimana uh. HeHeHe

Kalo pake nama orang ijin dulu donk, emak ane susah2 ngasih nama dipake seenaknya ajah.