Friday, 21 March 2008

Kobo-chan keren


Sebelumnya saya merelakan style rambut saya ama tukang cukur madura yang cukup terkenal di kota terbesar nomor wahid di dunia, Klaten. Potongan rambut saya standar-standar aja sih, yang penting rapi. Jadi enggak perlu ke salonnya david bechkam, cukup ke tempat cukur madura, yang juga menerima order potong rumput, dan penebangan kayu jati.

Namun ajakan teman-teman kuliah menggoda saya untuk mencoba hal baru: Potong Rambut di salon penata rambut terkenal! Saya enggak mau nyebutin namanya. Takut dikejar-kejar ama preman. Saya kan masih pengin hidup tentram, kaya, dan punya istri cantik…

Saya pikir-pikir, enggak ada salahnya nyoba. Sapa tau outputnya nanti keren! Sapa tau saya di panggil Vic Zhou sehabis potong rambut! Apalagi salonnya orang terkenal? Pasti cara potongnya beda. Biasanya rambut saya dipotong pake mesin potong rumput, di salon ini pasti pake gunting beneran.

Yupz, tanpa banyak analisa, saya en dua temen saya pergi ke Delta Mall.

Dengan langkah meyakinkan, tiga mahasiswa jijay ini masuk. Satu temen saya langsung teriak, “Mbak, es teh nya tiga ya!” . Temen saya yang satu lagi nambahin, “Saya pesen pecel lele, mbak!”. Wah, saya juga enggak mau kalah, “Paku beton satu ons, semen putih tiga kilo, ama lem fox-nya dua mbak!

Eh, kita bertiga langsung di setrum rame-rame…

Becanda… kita bertiga enggak se-cupu itu kok. Kita semua tahu kalo pesen makanan tu bukan di salon, tapi di apotek.

Kembali ke salon. Ternyata di dalem banyak tukang cukurnya. Hampir semuanya cewek. Ada satu sih cowok, tapi enggak banget. Melihat tangan-tangan terampil memotong rambut tanpa henti membuat saya yakin kalau saya bisa jadi Vic Zhou.

Langkah pertama, rambut saya di keramasin dulu. Kebetulan sekali, dua minggu saya belum keramas. Biarin deh, kecoa, cicak, laler, kutu, keluar dari rambut. Biarin deh mbaknya mau muntah, biarin deh mbaknya epilepsi, yang penting rambut saya bersih!

Dan eksekusi dimulai. Saya ngeluarin request dengan sangat jelas, “Mbak di potong tiga senti aja, pinggir-pinggirnya jangan tipis. Yang rapi ya, mbak.” Mbaknya mengangguk paham. Saya juga mengangguk karena bersin.

Bayangan Vic Zhou melintas ke otak saya. Pasti setelah saya potong rambut, cewe-cewe di luar bakal ngejar-ngejar saya, pada teriak-teriak histeris, sambil bawa samurai..lhoh? Dan Vic Zhou bakal menuntut saya karena saya dituduh menjiplak wajahnya. Namun lamunan itu berhenti seiring mbaknya ngambil mesin penggunting rambut, yang biasanya dipake buat nipisin bagian samping.

Saya langsung membela diri, “ Lho mbak? Jangan ditipisin.” Mbaknya menjawab, “ enggak kok, biar rapi aja belakangnya. Soalnya kurang rata.” Ohw gitu, saya positive thinking aja deh sama mbaknya.

Langsung deh mbaknya beraksi. Rambut bagian belakang saya dipotong. Proses begitu cepat. Setelah itu si Mbak terlihat fokus dan konsentrasi tingkat tinggi memandangi rambut saya. Si Mbak berfikir keras kaya mikir Negara. Sampai akhirnya si mbak mengucapkan sesuatu, “ehm..mas, sampingnya di tipisin aja ya?” perasaan saya enggak enak. Dengan perlahan saya serongkan wajah tampan saya, tapi tetap melihat cermin untuk mengetahui ada apa dengan rambut?

Dan saya melihat sebuah kenyataan pahit. Gambaran Vic Zhou hancur berkeping-keping. Cewek-cewek yang tadi ngejar-ngejar saya, tetap terus ngejar-ngejar saya tapi kali ini sambil bawa senapan dan alat-alat perang. Saya hanya terdiam, dan mengangguk pasrah, berharap jika sampingnya ditipisin nama baik saya akan terselamatkan.

Dan apa yang terjadi setelah itu? Cermin di depan saya memantulkan tokoh komik legendaries dari jepang : Kobo-Chan! Tapi yang ini Kobo-Chan versi bangkotan. Siaaal…!! Apa kata dunia nanti? Apa kata Dian Sastro nanti? Bagaimana saya bisa menjalani hidup ini? Bagaimana saya bisa ngerjain kuis Op-Amp nanti? Saya sedih sambil memandangi wajah Kobo-Chan. Si Mbak yang jadi tersangka utama Cuma nyengir kuda. Keliatannya mbaknya belum pernah makan sandal.

Beberapa detik kemudian saya baru sadar kalo sedari tadi saya diliatin ama makhluk seantero salon. Mereka masing-masing nyumbang ketawa. Mereka puas dapet tontonan gratis, mereka seneng ketemu Kobo-Chan! Dan mereka belum sadar kalo saya bakal nyolok mata mereka satu-satu.

Si Mbak mulai mencari solusi. Dia pergi ngelaporin kejadian ini. Sejenak kemudian dia dateng menggiring….buntelan sembako. Eh, bukan, seorang ibu-ibu. Si Mbak mengeluh, “Ini bu, rambutnya aneh, dipotong dikit langsung ngembang.” Mendengarnya Hati saya berteriak, “Situ yang aneh!! Enak aja nyalahin rambut gue!!”

Si Ibupun mengambil alih kerja mbaknya. “Dik, kata muridku ini rambutmu aneh.”

Saya baru sadar ternyata kepala saya jadi bahan praktek si Mbak cupu. “Trus gimana dong, bu?”

“Ini udah tanggung, kalo mau bagus dipendekin sekalian aja.”

“Di panjangin enggak bisa bu?”

“gundulmu!”

Saya mengangguk paham, dan akhirnya rela untuk dipermak. Hilanglah rambut Vic Zhou saya.

Walhasil, rambut saya jadi cepak. Saya terselamatkan. Kobo-Chan telah menghilang. Walau ini bukan tipe rambut favorit saya, namun saya tetep berbesar hati dan bersyukur. Mungkin ini yang terbaik buat saya. Halah…Sok dewasa!

Cepak tapi keren

Abie With Love

2 comments :

Anonymous said...

kobo chan gila!!!

Tapi keren kok..heheh

-somebody-

Anonymous said...

Traditionally, Ugg Boots rugby boots were of a high cut Uggs above the ankle to provide additional Cheap Ugg Boots ankle support. This was seen as appropriate Ugg Boots UK given the nature of the game,UGG Australia particularly the stresses of forward play, Ugg Boots Sale and the amount of physical contact involved and to provide protection against knocks