Saturday, 29 March 2008

CINTA DAMAI


Siang itu saya berhasil membuat seorang gadis berambut panjang merasa kalang kabut. Peristiwa keren ini terjadi belasan tahun yang lalu, ketika rambut saya masih banyak kutunya, ketika saya suka diejekin temen-temen saya, ketika saya masih jadi anak ingusan dengan wajah super imut, dan ketika nenek masih remaja.

Yah, peristiwa itu terjadi ketika saya masih hobi maen lompat karet ama anak-anak cewek, waktu SD. Dan mesumnya, anak-anak cowok pada rame kalo ada anak cewek yang roknya kesangkut karet waktu lompat. Eh..tapi kok diliat-liat saya kenal salah satu dari mereka yah? Iya saya kenal banget anak cowok ituh... tidak asing sekali. Wajahnya kaya orang kebelet, rambutnya lurus, anaknya kecil lagi. Ah,,coba saya panggil deh..!

“Dik-dik, sini bentar dong!”

Si adik lucu banget, larinya kaya orang nahan pipis.

“ada apa bang?”

“Mau nanya boleh dik?”

“Bagi permen dulu!” kata si Adik sambil narik umbelnya lagi.

Sialan. Kecil-kecil uda sok jadi preman! Gimana udah gede entar? Gimana nanti ketika dia menjadi penanggungjawab utama keberlangsungan Negara ini? Gimana nanti kalo Dian Sastro ternyata pacaran ama saya?

Yaudah, karena saya bawa lollipop banyak, saya kasih adik imut ini satu. Saya colokin lollipop itu ke idungnya. *Tolong adegan jangan dibayangkan karena adegan ini lebih serem daripada adegan perang di Rambo IV*

“Makasih bang. Mo tanya apa?”

“Iya..ya? Jadi lupa. Mau tanya apa yah?”

“duh si Abang gimana sih, saya lagi sibuk nih bang!”

“Oh iya baru inget. Dik, ngapain sih rame-rame disitu?”

“Oooh..ini Bang, kita lagi asyik menganalisa sudut elevasi ketika anak cewek ngelompati karet!”

Wuiih adik ini pinter sekali. Kecil-kecil udah kritis, berotak ilmiah tinggi, berjiwa maju dan berpikiran kedepan!

“Trus hasilnya gimana dik?”

“Macem-macem bang, ada yang merah, kuning, putih, ada yang kembang-kembang juga! Tapi paling sering pink..”

Saya bengong bin bingung. Ni anak gila apa sarap? Sudut elevasi kok jawabannya ngelantur gitu.

Saya jadi penasaran. “dik, abang boleh ikut?”

“Oh, Abang mau liat sudut elevasi juga? Bole bang, ayuk deh!”

Tangan saya segera ditarik kenceng. Saya jadi tambah semangat dan penasaran ikutin si adik ini. Si adik ini larinya kenceng juga, sesekali saya sempat terjatuh, dan gilanya si adik tetep aja narik saya! Saya jadi keseret-seret gini, dia gak peduli wajah Tom Krus saya bedarah-darah..pokoknya Tariiiiik!!

Akhirnya sampe juga.

“duduk sini bang.”

“iya makasih.” Saya langsung duduk bersila, pasang mata untuk mengamati apa yang disebut sudut elevasi itu

Dan ternyata eh ternyata???

Astaghfirullahalazieem!!

Saya enggak tahan lagi, saya harus marahin anak-anak mesum ini!

“Oooh..jadi sudut elevasi itu adalah ngeliatin celana dalemnya anak CEWEK?? Kalian ini mau jadi apa toooooh? Ingat!! MAsa depan menanti kalian!! Negara ini butuh orang-orang yang jujur!! Biar Negara ini makmur!!”

Gerombolan anak-anak ingusan itu pada bengong ngeliatin mata saya.

“KAMU!! Sini!” Saya tunjuk adik yang ngasih tau tentang sudut elevasi tadi.

Si adik maju dikit-dikit.

“Kamu ini berani-beraninya bohongin Abang! Udah abang kasih permen juga!”

“Ma-maaf bang...” Yah, dia mau nangis.

“SIAPA sih nama kamu??”

Si Adik diem aja.

“SIAPA?”

“Di-dimas bang!”

Duh, kok…

“Nama lengkap!”

“Di-dimas Abi Aufan Bang!”

Kala itu semilir angin menghempas rambutku. Kicauan burung bernyanyi tiada henti. Langit seakan menyapaku di keheningan. Semesta luas menghampar menopang waktu. Dititik itu, di sudut itu, aku bertanya sekali lagi. “siapa dik?”

“DIMAS ABI AUFAN BAANG!!!”




Doraemoooooooooonnnn!!! Doraemooooooonn!!

Ada apa sih manggil-manggil saya? Lagi asyik pacaran ama mi-chan juga!”

“Udah deh, kapan-kapan aja pacarannya. Sekarang buruan keluarin mesin waktu, saya mau balik ke tahun 2008! Mau ngelanjutin nulis!”

“Tapi entar beliin dorayaki yah!”
” Pabriknya sekalian gue kasih! Udah cepetan!”

Dan saya bersama doraemon kembali ke tahun 2008. Senangnya balik ke kos-kosan.

Sekarang bisa ngelanjutin nulis.

Tadi sampe mana? Ooh..iya. tadi saya mau cerita tentang seorang gadis.

Ehem..

Ini ceritanya pas saya masih SD. SD Pinus, SD penuh kenangan. Saya dulu punya temen-temen SD yang kebetulan temen sekomplek juga, ada Uwi, Icha, Ichi, Kika, Kiki, Ani, Sandi, Dll. Dan persaudaraan kita terbilang erat..layaknya obat nyamuk ama nyamuknya.

Salah satunya dengan gadis manis berhidung pesek, Icha. Icha..icha di dinding diam-diam merayap..

Kalu kamu-kamu udah baca Mister Kedelai, ya Icha nyang entu tuh orangnye..Apa kabar cha?

Dulu Icha pernah duduk di depan saya. Jadi tiap hari ngobrooool terus ama tu anak. Banyak yang kita obrolin, dari politik sampe boneka berbi terbaru. Tiada hari tanpa ngobrol, ngobrol jadi kebutuhan primer selain sandang pangan dan papan.

Suatu hari saya ngomong sesuatu yang bikin Icha bete. Saya lupa ngomong apa, yang jelas tidak menyangkut sara, tidak menyinggung warna kulit, tidak menyinggung bisulnya Revalina.

Icha bete

Hari-hari sepi. Dua hari dia enggak ngomong ke gue. Rasanya kata maaf tuh beraaat banget, lebih berat dari pada gendong king-kong. Tapi entahlah, perasaan saya saat itu nyante-nyante aja. Kelihatannya saya emang dilahirkan sebagai cowok cool, low profile, dan berjiwa model. Halah..

Masuk hari ketiga. Di pagi hari kita tetep enggak ngomong sama sekali. Tapi perubahan mulai muncul di jam terakhir. Saat itu adalah pelajaran menggambar alias seni rupa. Salah satu pelajaran paporit saya selain pelajaran ngupil.

Saya punya firasat kalo Icha bakal melakukan sesuatu. Bukan bukan sesuatu yang buruk kaya ngebom sekolahan, nyolong celananya pak guru, ato salto 100 kali di lapangan upacara setalah itu manjat tiang bendera. Bukan..bukan itu, saya punya firasat kalo Icha bakal enggak tahan dengan keadaan ini, dan akhirnya minta maap ama saya.

Untuk meyakinkan firasat saya, saya bikin satu rencana: Saya bakal terlihat merenung di depannya. Rencana yang aneh. Ah biarain, lihat aja hasilnya entar.

Ketika saya sedang asyik menggambar, dengan aura sunyi yang saya keluarkan, saya mengamati pergerakan Icha. Perubahan mulai terjadi, dia terlihat gelisah. Duduk segan berdiripun tak mau, seperti ada bisul segede tronton yang mengganjal. Ada apa dengan icha?

Tingkah icha berlangsung beberapa menit. Saya berpikir, jangan-jangan reaksi obat yang tadi pagi? Ah, tapi tak mungkin, kakinya masih tetep ada dua, idungnya juga masih ada satu tepat di atas mulut. Ya iyalah.

“dim..” Sepatah kata memanggil dari mulut Icha.

“Hmm?”

Dengan malu-malu Icha berucap “ehmm.. maapan yuk?”

Aha, benar kan? Icha pasti tak tahan dengan ke-bete-an yang merasuki dirinya. Gue bilang juga ape..

Saya jawab singkat, “Ayuk…”

Dan kita bersalaman. Setelah itu saya banting dia. Hehe..

“Dimas tau enggak, marahan lebih dari tiga hari itu dosa lho, makanya sekarang Icha ngajak maapan.”

“Oh, gitu ya?”

Dan kita berdua ketawa seiring bel pulang berbunyi..

Pesan moral : - Marahan itu enggak enak, lebih enak hidup dengan cinta damai!!

- Bener kata Icha.. marah lebih dari tiga hari tu dosa!



Cinta damai

Abie with Love

1 comment :

Anonymous said...

Traditionally, Ugg Boots rugby boots were of a high cut Uggs above the ankle to provide additional Cheap Ugg Boots ankle support. This was seen as appropriate Ugg Boots UK given the nature of the game,UGG Australia particularly the stresses of forward play, Ugg Boots Sale and the amount of physical contact involved and to provide protection against knocks